Thursday, October 5, 2017

Hati Mati?

No comments:
السلام عليكم

***

Aku melihat mata Safwan berkaca sejak awal aku melangkah masuk ke dalam kelas tahun lima dari tadi lagi. “Selsema barangkali,” aku membuat firasat sendiri.

“Baiklah, next. Siapa pula nak hafal sifir kepada cikgu? Safwan?”

Tiba-tiba secara spontan aku bertanya kepadanya, “Kenapa Safwan? Menangis ke?”

“Safwan bergaduh dengan Amran, cikgu.”

Oh, patutlah. Bergaduh rupanya. Aduh, boleh tahan juga ya anak-anak ini. Perwatakanku semakin hari semakin menyamai watak Kak Ros dalam rancangan kartun tanahair, Upin Ipin. Aku lantas mencapai seruas rotan yang terletak di atas meja guru di hadapan kelas.

“Amran dan Safwan, datang ke hadapan sekarang!” aku menegaskan intonasi suara. Rancanganku untuk menghabiskan satu masa ini untuk ‘tasmik’ sifir mereka nyatanya seperti tidak menjadi. Ada urusan yang lebih penting perlu aku selesaikan. Akhlak. Ya, akhlak anak-anak ini perlu dididik seiring dengan akademik mereka. Terlalu mengejar silibus sehinggakan terpaksa menutup mata akan perkara-perkara tidak dilihat sebagai ilmiah juga bakal merosakkan anak-anak ini.

Kadangkala aku terasa seperti hampir mengalah untuk bertahan dengan sikap mereka. Setiap kali aku masuk ke kelas, tidak sah jika tidak mengadakan sesi tazkirah percuma kepada mereka. Namun, perlu aku tajdid semula niat utama aku memilih karier ini sebagai jalan juangku. Mendidik mereka, bererti mendidik diriku jua. Degilnya mereka, barangkali mencerminkan kedegilanku untuk mentaati perintah Allah SWT.

“Baiklah, sekarang saya mulakan dengan Amran. Boleh terangkan kepada saya, apa yang sebenarnya berlaku?” mataku tepat memandang ke arah wajah Amran. Tangan kirinya dimasukkan ke dalam poket seluar, manakala tangan kanannya sedang memegang bucu meja rakannya yang duduk di barisan hadapan di dalam kelas. Aku sedang membaca personalitinya daripada bahasa tubuh yang ditunjukkan olehnya kepadaku.

“Tadi semasa di koperasi, saya sedang memegang sebatang pen yang belum dibuka. Tiba-tiba Safwan memarahi saya dan mengatakan bahawa saya menggunakan hak koperasi lalu disuruhnya saya membayar ganti rugi.” Tergesa-gesa dia membalas soalanku. Tidak kelihatan riak wajahnya yang menunjukkan bahawa dia bersalah.

“Baiklah, ada lagi?” Aku memberi Amran peluang untuk berbicara andai ada lagi perkara yang belum dijelaskan. Aku mengalihkan pandangan kepada Safwan pula. Mereka berdiri secara berhadapan di hadapanku. Kami dikerumuni oleh rakan-rakan mereka yang sedang menyaksikan upacara pengadilan ini seumpama menyaksikan sesi perbicaraan di mahkamah pula.

“Kepada yang tidak terlibat, sila duduk di tempat masing-masing! Sekarang giliran Safwan pula. Boleh ceritakan kepada saya apa yang sebenarnya terjadi?”

“Tadi saya menggunakan gunting koperasi. Kemudian mereka memarahi saya dan menyuruh saya membayar ganti rugi kepada koperasi juga. Saya dah bayar selepas itu.”

“Habis, kenapa Amran menendang kamu?”

“Dia memarahi saya sedangkan saya belum pun menggunakan pen tersebut. Padahal, dia pun sama juga!” tiba-tiba Amran mencelah.

“Amran, tadi saya dah suruh kamu terangkan kepada saya dan kamu cakap tiada apa-apa lagi. Kenapa sekarang kamu nak mencelah? Beri peluang kepada Safwan untuk menghabiskan ceritanya.” Aku cuba untuk berlaku adil. Aku telah mencuba sedaya upaya untuk tidak berlaku berat sebelah dalam menyelesaikan pergaduhan mereka. Aku tahu, Amran memang anak yang nakal. Semalam baru sahaja dia memecahkan kaca tingkap kelasnya. Pakaian sekolahnya tidak pernah lengkap. Sudah hampir seminggu aku menegur Amran kerana tidak memakai stokin. Namun, alasannya setiap hari ialah tidak sempat untuk membeli stokin. Walhal, sekarang sudah pun masuk penggal akhir tahun persekolahan. Tidak logik jika masih belum punya kelengkapan pada saat ini. Aku tidak mahu menjadikan kisah-kisah ini sebagai penyebab aku tidak berlaku adil. Namun, apa yang dapat dianalisa ialah personaliti Amran.

“Sekarang, dua-dua bersalah. Kamu Safwan, lain kali jangan menghukum seseorang sebelum kamu pasti bahawa dia benar-benar melakukan kesalahan. Amran pula, jangan terlalu ikutkan emosi. Tak perlu sampai menendang jika marahkan Safwan.”

Aku tahu, Safwan berkelakuan begitu bukan kerana pen tersebut. Tetapi disebabkan menahan rasa amarah terhadap Amran yang selalu sahaja mengejek Safwan dengan panggilan yang tidak disukainya. Safwan anak yang baik. Selalu sahaja menurut kata cikgu. 

Jika dilihat daripada personalitinya, sangat kontra jika dibandingkan dengan Amran. Bagaimana harus aku melenturkan kekerasan hati anak-anak ini? Ah, sukarnya mempraktikkan teori-teori NLP (Neuro Language Programming) yang telah bertahun-tahun aku pelajari. Aku lemah dalam membuat pertimbangan. Rasa kasihanku ini selalu menggagalkan niatku untuk mendenda pelajar. Namun, kali ini aku harus bertindak bijak.

Kulihat gerak tubuh Amran dan Safwan. Safwan berdiri tegak, tangannya di sisi badan. Dagunya sedikit ke dalam, dan matanya pula hanya melihat aku semasa aku menegur kesilapannya. Berbanding Amran, tangannya masih di dalam poket seluar, dagunya sedikit mendongak dan matanya meliar ke tempat lain.

Aku lantas menegur Amran supaya tidak meletakkan tangannya ke dalam poket seluar. Jika dirujuk tafsiran bahasa tubuh, tingkah laku ini menunjukkan self-defensive dirinya yang seakan-akan sukar untuk dirinya menerima teguran orang lain. Dia menurut arahanku, tetapi riak wajahnya sedikitpun tidak menunjukkan rasa bersalah.

Aku mengarahkan Safwan dan Amran bersalaman dan memohon maaf antara satu sama lain.

“Safwan, mulakan. Beritahu apa yang kamu buat dan mohon maaf padanya.” Safwan dengan mudah melafazkan kata ‘maaf’ itu. Namun aku memerhatikan tangan Amran. Sebelah tangannya menyambut huluran tangan Safwan, manakala yang sebelah lagi sedang memegang meja. Allah, bagaimana inginku lakukan untuk lenturkan hatinya?

“Amran, sekarang giliran kamu.”

“Err, saya nak cakap apa?” Amran masih tersengih-sengih.

“Minta maaf.” Aku memberikan klu.

“Erm.. erm..” nampaknya begitu sukar sekali untuk dia melafazkan kalimat ‘maaf’ itu. Baiklah, aku perlu meneruskan agenda ini.

“Amran, pandang mata Safwan. Bersalaman dengan kedua-dua belah tangan kamu.” Aku mula memberi kata perintah kepadanya. Bukannya dia tidak tahu apa yang perlu dilakukan, barangkali dia tidak mahu menuturkan kata maaf itu kepada Safwan. Adakah disebabkan ego? Barangkali. Jadi, inilah masanya untuk aku bertindak.

“Erm, maaf.” Pendek kalimahnya.

“Sebab?” aku cuba membantunya menghabiskan ayat.

“Sebab tendang hang.” Sambung Amran kepada Safwan.

“Hari itu hang ejek aku.” Safwan menuntut kata maaf untuk hal tersebut. Namun, Amran meleraikan salaman mereka berdua. Ternyata sepertinya Amran hanya melakukan itu kerana disuruh oleh aku.

“Boleh kamu berdua berjanji? Kalau bukan untuk saya pun, paling kurang untuk diri sendiri.”

“Mmm.. Janji apa cikgu?” Amran melontarkan soalannya kepadaku.

“Safwan, kamu lain kali siasat dahulu sebelum memarahi seseorang. Tak pasal-pasal dah kena tendang. Boleh ke Safwan?” Safwan membalas persoalanku dengan menganggukkan kepalanya.

“Baiklah cikgu.” Mudah.

“Amran, boleh ke kamu berjanji yang kamu takkan ulangi perkara yang sama? Tidak menendang rakan kamu lagi?” aku mengalihkan anak mataku tepat ke wajah Amran pula.

“Err, saya tak boleh janjilah cikgu.”

Aku mula mengawal perasaanku. Kebiasaannya pelajar jarang-jarang membantah tatkala guru menganjurkan untuk mereka berubah ke arah yang lebih baik. “Kenapa pula tak boleh?”

“Saya takut saya buat lagi.” Nampak seperti masih belum serik untuk melakukan kesalahan tersebut.

“Baiklah, tukar. Boleh kamu berazam?” Paling kurang aku menggantikan perkataan ‘janji’ kepada ‘azam’ supaya tidak terlalu berat untuknya melafazkan niat baru itu.

“Erm. Inshaa Allah la cikgu.” Mempergunakan kalimah ‘Inshaa Allah’ disebabkan masih ada perasaan untuk mengulangi kesilapan lalu. Semakin bingung aku dibuatnya. Aku cuma mahu dia melafazkan bahawa dia ingin berubah. Cukup. Itu sahaja objektif aku. Bagiku, jika seseorang melafazkan untuk melakukan sesuatu, ia adalah dorongan yang lebih kuat kepada mental untuk menuju ke arah matlamat barunya.

“Amran, amatlah malang jika seorang Muslim itu apabila hari esoknya lebih teruk daripada hari ini, dan hari ini lebih teruk daripada hari semalam.” Amran masih mengekalkan riak wajahnya. Anak matanya tidak memandang kepadaku. “Boleh kamu berubah? Tahanlah rasa marah kamu itu. Janganlah sampai menyakiti orang lain.”

Dia mengangguk perlahan. Masa setengah jam berlalu begitu sahaja. Rancangan pembelajaran hari ini tidak menjadi dek kerana aku merasakan perlunya mendidik mereka untuk rendah hati. Jadi, aku batalkan rancangan untuk men’tasmik’ hafalan sifir mereka.

***
Aku melangkah pulang ke kelas sejurus selepas tamat pula kelas di Tahun empat. Aku melabuhkan punggung lantas menyandarkan badanku ke kerusi. Terasa lega sedikit. Kepalaku masih ligat memikirkan Amran.

“Istimewa.”

Aku suka akan ujian ini. Membuat aku semakin ketagih untuk menyiasat latar belakang Amran. Apa agaknya yang membuatkan dia menjadi begitu ‘kebal’?
Tiba-tiba terngiang-ngiang kata-katanya di telingaku, “Saya tak mahu berjanji kerana takut akan mengulangi perkara tersebut.”

Zass. Pedih menusuk hatiku. Inilah kata-kataku tatkala aku memikirkan dosa-dosa yang telah aku lakukan kepada Allah SWT.

“Allah…” rupa-rupanya inilah cerminan diriku. Lebih tepat lagi, hati aku sendiri terhadap Allah SWT. Teringat akan kata-kata seorang Ustaz aku dahulu.

“Hati yang kontang masakan mampu membasahkan hati yang lain.”

Allahuakbar. Barangkali ada teguran yang ingin Allah sampaikan kepada aku. Aku terfikirkan kembali. Sehari-harian pasti akan ada maksiat yang aku lakukan kepada Allah. Sampai kemuncak masanya aku betul-betul menyesali perbuatanku lantas menunaikan Solat Taubat. Namun, tidak lama kemudian aku terjatuh lagi. Apa yang lebih malang, terjatuh ke dalam lubang yang sama.

Sehinggakan aku menjadi takut untuk menunaikan solat Taubat lagi kerana merasakan yang aku pasti akan mengulangi lagi kesilapan yang sama. Sedangkan Allah itu Maha Pengampun.

“Adakah aku seperti bermain-main dengan Allah?”

"Adakah sikap Amran yang seolah-olah mengambil kesempatan atas rasa kasihan aku ini sama seperti sikap aku yang seolah-olah mengambil kesempatan dengan sifat Maha Pengampun Allah? Berulangkali diberikan teguran tetapi masih mengulangi kesilapan yang sama."

“Bilakah masanya aku akan benar-benar meninggalkan maksiat kepada Allah?”

Setelah aku amati, aku menyedari bahawa sudah berkali-kali Allah mengetuk pintuk hati aku untuk berubah. Pernah suatu hari, aku menonton rancangan Tanyalah Ustaz yang membicarakan soal rezeki. Bagaimana seorang ulama' yang hanya meninggalkan amalan sunat, telah ditahan rezeki oleh Allah. Tegurannya melalui kasutnya yang putus ketika hendak pergi awal ke masjid. Aku scroll news feed di Facebook, tiba-tiba sahaja hari itu seakan-akan banyak video ceramah dan post yang berkaitan dengan 'hati'. Allahuakbar. Betapa Maha Penyayangnya Allah kepada hamba-hambaNya.

“Layakkah aku memohon taubat daripadaNya lagi?”

Benarlah, hati aku sudah sakit. Jiwa aku kosong. Sedangkan aku sendiri tidak meletakkan keyakinan untuk berubah, apatah lagi anak muridku? Nampaknya besar benar kesan hati ke atas pendidikan dan pentarbiyahan ummah. Sebelum memperbetulkan akhlak anak muridku, penting lagi untuk aku bersihkan dahulu jiwa aku ini.

***

Usai solat Maghrib, aku menyelak lembaran al Quran.

“Berlumba-lumbalah kamu (mengerjakan amal-amal yang baik) untuk mendapat keampunan dari Tuhan kamu dan mendapat Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-rasulNya; yang demikian ialah limpah kurnia Allah, diberikanNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya; dan Allah sememangnya mempunyai limpah kurnia yang besar.”

Allahuakbar. Adakah aku tidak yakin dengan Allah? Astaghfirullah. Sungguh, pengampunan Allah itu tidak bertepi. Namun, aku seolah-olah bongkak untuk tidak meminta kepadaNya. Kepada siapa lagi layak aku meminta-minta selain daripada Allah? Aku perlukan kekuatan untuk bangkit daripada terjatuh lagi ke dalam lopak yang sama.

“Tidak ada sesuatu kesusahan (atau bala bencana) yang ditimpakan di bumi dan tidak juga yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia ada di dalam Kitab (pengetahuan Kami) sebelum Kami menjadikannya; sesungguhnya mengadakan yang demikian itu adalah mudah bagi Allah.”
“(Kamu diberitahu tentang itu) supaya kamu tidak bersedih hati akan apa yang telah luput daripada kamu dan tidak pula bergembira (secara sombong dan bangga) dengan apa yang diberikan kepada kamu dan (ingatlah), Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri.”

Surah al Hadid. Ayat 20 hingga 23.
Doakan saya istiqomah dalam ketaatan kepadaNya.

Fatin Hanini Binti Mohd Yusoff
1:53 pagi | 5 Oktober 2017
Kampung Kemboja, Changloon

Tuesday, June 13, 2017

Mereka Syurgaku

No comments:
السلام عليكم

Sejak berusia 13 tahun, aku tinggal di asrama. Selesai sahaja persekolahan, aku melangkah masuk ke matrikulasi dan kemudiannya melanjutkan pengajian dalam ijazah sarjana muda ke USM. Tamat sahaja Latihan Mengajar, aku mendapat tawaran menjadi guru ganti. Boleh dikatakan hampir separuh daripada usiaku tidak berada bersama keluargaku; terutama mak dan ayah.

Aku anak perempuan sulung dalam keluarga. Amanahnya besar, bebannya juga tidak sama dengan yang lain. Kerana apa? Kerana aku akan diletakkan sebagai kayu ukur dalam keluarga. Apa-apa sahaja urusan aku perlu mahir supaya mudah menjadi rujukan buat mak ayah dan adik-adik.

Mendidik anak sulung adalah 'pengalaman pertama' buat semua ibu bapa. Daripada menukar lampin, mengajar membaca mengira, melatih solat, mendidik menjaga aurat, menghantar ke sekolah sehinggalah ke urusan perkahwinan sekalipun. Dengan mendidik anak pertamalah, mereka belajar. Mereka juga seperti kita yang masih muda yang masih belajar untuk bersedia menghadapi perkara-perkara baru. Adakala mereka besedia, adakala mereka sedang berusaha untuk bersedia. Risau mereka juga lebih jika nak dibandingkan dengan risau terhadap anak-anak lain. 

Aku pulang ke rumah cuma sekali sekala. Terutama apabila usia menginjak dewasa, kepadatan program menyebabkan aku tidak dapat memberikan sepenuh khidmatku kepada mak dan ayah. Walaupun semasa sedang bercuti (cuti semester).

Kerap kali jika aku pulang bercuti, jika terdapat apa-apa program pasti menjadi satu kerisauan buat aku untuk meminta izin daripada mak dan ayah. Ayah mudah sahaja. Tetapi, apabila seorang ibu melepaskan dalam keadaan berat hati, aku menjadi serba tak kena. "Laa, dah nak balik ka? Sekejapnya..". "Program lagi?".

Anak perempuan sulung. Kadangkala aku merasakan aku perlu berdikari. Aku merasakan yang aku sudah besar. Segalanya biarlah aku yang lakukan sendiri. Namun, sehingga sekarang mak dan ayah masih mengawal pergerakanku serta keputusanku. Dalam erti kata lain, mereka sering risau jika aku hendak melakukan sesuatu perkara baru. Misalnya dulu, nak pulang ke kampung dengan menaiki bas, menaiki motosikal ke tempat yang jauh, bersendirian ke mana-mana. Hatta, sehingga ke saat ini pun. Mak aku menelefonku pagi tadi kerana risaukan aku. Berbuka di mana? Dengan siapa? Sahur apa? Kadangkala aku mempersoalkan perkara ini. Aku seharusnya sudah bebas kerana aku sudah besar (menurut kata hati). Namun, bukan mudah bagi mak dan ayah untuk membiarkan anak perempuan mereka bebas. Dan aku sangat menghargai semua ini. Aku amanah mereka. Ketaatanku terletak pada mereka. 

Sebagai kakak sulung, aku tak banyak meluahkan masalah kepada mak dan ayah aku. Jika adapun, ia pasti masalah yang umum sahaja. Kebanyakan perkara-perkara peribadi aku lebih suka memendam sendiri. Atau menulis di dalam diari. Ya, ada juga orang lain yang berkongsi semua rahsia mereka dengan ibu bapa mereka. Namun, kondisi keluarga tidak sama. Aku merasakan bahawa mak dan ayah aku perlu memikirkan perkara-perkara lain yang lebih besar dan penting. Sebagai kakak, masalah aku, aku perlu selesaikan sendiri. Walaupun hakikatnya kadangkala tak semua masalah aku mampu untuk menyelesaikannya sendiri.

Sekarang usia aku bakal menginjak ke angka 23 tahun ; satu usia yang bukan lagi muda padaku. Pada usia ini, soalan-soalan masa depan mula diajukan daripada saudara mara. Aku tahu, sebaik-baik urusan perkahwinan ialah apabila ibu bapa yang memudahkan urusan tersebut. Dalam kondisi aku, aku dapat merasakan bahawa mak dan ayah aku belum bersedia untuk melepaskan aku. Apabila bebicara tentang posting, ayah ingin sekali aku menetap berdekatan rumah sahaja. Apabila ditanya mengenai perancangan mereka tentang masa depan aku, belum ada kata putus. Aku tak tahu bilakah masanya yang mak ayah bersedia melepaskan aku. Banyak bicara-bicara mereka yang menjadikan aku berfikir bahawa sampai bila aku perlu dikawal oleh mak ayah? Jawapannya, sehingga mereka redha melepaskan aku.

Ya, Redha. Kerapkali aku menyebut fi mardhatillah. Redha Allah terletak pada redha mak dan ayah jua. Aku yakin dan percaya bahawa setiap ibu bapa inginkan yang terbaik buat anak mereka. Begitu juga mak dan ayah aku. Sebelum melepaskan aku, mereka mahu memberikan yang terbaik untukku. Begitu juga sebaliknya. Seorang sahabatku menceritakan, bahawa ibunya mengambil masa 3 tahun untuk melepaskan kakak sulungnya kepada orang lain. Semenjak sekolah sehingga ke zaman kampus, susah payah mereka menjaga dan memberi sepenuhnya wang dan tenaga kepada anak perempuan mereka, bukan senang-senang melepaskannya kepada orang lain. Sekurang-kurangnya mereka ingin masa untuk bersama. Tambah pula aku anak perempuan pertama. Baca, pertama.

Bagi aku, aku lebih memilih untuk taat kepada mak dan ayah dalam hal ini. Aku tidak akan membiarkan mereka terluka dengan aku disebabkan oleh hal-hal begini. Aku selalu menurut sahaja apa jua perancangan mak ayah terutama dalam urusan-urusan yang besar (memilih sekolah, bidang pengajian, universiti dan lain-lain lagi). Masing-masing lebih mengenali ibu dan ayah masing-masing. Mereka orang tua kita. Menghormati apa jua keputusan mereka bukan bermaksud tidak berusaha untuk berbincang. Namun, tindakan untuk mendesak orang tua bukanlah suatu perkara yang beradab untukku.

Moga-moga Allah menjemputku terlebih dahulu sebelum mereka. Tidak apa yang mampu aku berikan kepada mak ayah selain daripada rasa cinta, kasih dan sayang serta ketaatanku. Sudah terlalu lama aku berenggang daripada mereka. Sekurang-kurangnya biarlah aku memberi khidmat baktiku sebelum aku pergi. Sudah banyak perbuatanku yang mungkin menyinggung perasaan mereka selama membesarkan ku. Sekurang-kurangnya biarlah aku pergi dalam keadaan dada yang lapang. Biarlah apapun kekurangan mereka, namun merekalah syurgaku.

Kak sayang mak ayah. Jumpa di syurga sana. Inshaa Allah.



17 Ramadhan 1438h
Bilik Guru SMSKB

Friday, January 27, 2017

Iqra' : Merantau ke Deli [Review]

No comments:
السلام عليكم

Bismillah walhamdulillah. Hasil cuti pendek kali ini, akhirnya aku berjaya menghabiskan buku pertama untuk tahun 2017. Karya Pak HAMKA. Seorang figura terkemuka daripada Indonesia. Sebelum review, suka untuk aku share bagaimana saat mula-mula boleh tertarik untuk membaca karya-karya Pak HAMKA.

Dahulu semasa di bangku sekolah menengah, pernah berkunjung ke Perpustakaan sekolah pada masa tu. Zaman sekolah merupakan zaman yang paling susah untukku habiskan bacaan. Antara genre bahan bacaan yang selalu aku baca ialah jenis bahan bacaan ringan. Contohnya majalah-majalah pendidikan, majalah-majalah Islamik dan surat khabar (tengok yang menarik ja). Antara novel yang sempat dihabiskan pun ialah novel-novel Komsas ; Azfa Hanani. Novel-novel lain semuanya berdasarkan summary cerita dan buku ulasan KOMSAS sahaja. 

Sambung balik kisah perpustakaan tadi. Sampailah satu masa tu, saja pergi bahagian buku-buku tebal. Sampai satu bahagian ni, tiba-tiba tangan rasa tertarik nak mencapai sebuah buku berkulit keras berwarna biru. Grafik muka depannya menarik. Kulihat tajuk, 'Tenggelamnya Kapal van Der Wijck'. Baik. "Boleh pinjam ni".

Lalu sebelum pinjam, bacalah dulu isi kandungan. Nak tahu kalau-kalau menarik. Muka surat pertama sahaja, dua hingga tiga kali terpaksa ku ulangi. Penulisan buku itu menggunakan bahasa asal penulis, Indonesia. Jadi, sukar untukku memahami apa yang cuba disampaikan. Faham sikit-sikit. Mungkin pada usia 15 tahun itu, belum bersambung neuron di akalku sehingga mampu memahami bait kata-kata Pak Hamka. Lalu, buku itu terpaksa diletakkan semula di rak buku. Sayang sekali.

5 tahun berlalu, semasa aku belajar di USM. Ketika itu tahun 2014 atau 2015 aku kira. Ketika itu, buku Pak Hamka kembali popular. Kali ini bukunya sudah bertukar muka depan. Kalau tak salah, Penerbitannya dari Malaysia. Rata-rata teman sepengajianku sudah viral dan bercerita mengenai buku-bukunya, dan antara yang paling laris pada waktu itu ialah buku 'Tenggelamnya Kapal van Der Wijck'. Namun, disebabkan 'trauma' aku dulu, membuatkan pintu hati aku tak terbuka untuk membaca lagi karya Pak Hamka. Tidak lama selepas itu, terbitlah pula filem yang diadaptasi daripada novel terkenal itu. Namun, aku masih belum berpeluang untuk menontonnya. Ramai yang memberi komen positif mengenai filem tersebut.

2017. Selepas sahaja tamat peperiksaan akhir semester 7, aku menghabiskan beberapa detik waktu untuk menonton filem-filem yang pernah dikatakan 'best' itu sebelum pulang ke kampungku di Kedah. Maka, filem pertama yang aku tonton untuk release stress ialah 'Tenggelamnya Kapal Van der Wijck'. Dengan durasi hampir 2 jam lebih, aku gagahkan juga untuk menontonnya.

Subhanallah.. Sungguh aku tertarik pada penggunaan gaya bahasa dalam filem itu. Surat-surat yang dikarang oleh Zainuddin menunjukkan ketinggian sastera Melayu. Sehinggakan aku lebih tertegun pada penggunaan gaya bahasanya berbanding jalan cerita yang cuba Pak Hamka sampaikan. Maka, selepass itu, membuatkan aku makin bersemangat untuk memulakan pembacaanku terhadap karya-karya Pak Hamka, yang selama ini tidak pernah masuk dalam wishlist bahan bacaanku pun.

Setelah sekian lama buku Merantau ke Deli berada di rak buku rumahku, baru kini aku berhajat untuk membeleknya dan memulakan pembacaan. Buku itu aku agak sudah beberapa lama ayah beli. Namun, belum pernah disentuh oleh siapa-siapa. Kini, aku 'memulakan' eksplorasi aku semasa cuti pendek di rumah dengan bahan bacaan ini. Oh ya, buku-buku karya Pak Hamka yang diterbitkan di Malaysia hanyalah melalui PTS sahaja. Jadi, lebih mudah untuk dibaca kerana ada glosari di bahagian belakang. Ejaan yang digunakan juga sesuai dengan masyarakat Malaysia.

Kisah yang disampaikan masih berkisar tentang kisah-kisah orang Minangkabau, bagaimana anak muda yang merantau ke kota untuk menyara hidup, kisah tentang mereka yang terlalu menjunjung adat dan tradisi, kisah tentang darjat orang-orang Minangkabau dan banyak lagi. Apa yang paling menarik ialah, kata-kata Pak Hamka tentang kehidupan. Banyak untukku kongsikan. 

"Kerana sudah demikian mestinya hidup itu, habis kesulitan yang satu akan menimpa pula kesulitan yang lain. Kita hanya beristirehat sementara,guna mengumpulkan kekuatan untuk menempuh perjuangan yang baru.
Sebab itulah maka tak usah kita menangis di waktu mendaki, sebab di balik puncak perhentian pendakian itu telah menunggu daerah yang menurun.
Hanya satu yang akan kita jaga di sana, iaitu kuatkan kaki, supaya jangan tergelincir. Dan tak usah kita tertawa di waktu turun kerana kita akan menempuh pendakian pula, yang biasanya lebih tinggi dan menggoyahkan lutut daripada pendakian yang dahulu.
Dan barulah kelak di akhir sekali, akan berhenti pendakian dari penurunan itu, di satu padang yang luas terbentang, bernama MAUT.
Di sana akan bertemu alam datar, tak berpendakian, tak berpenurunan lagi."
-HAMKA -

Ada lagi.

"Sungguh ramai sekali manusia yang lemah dan tak dapat mengendalikan dirinya untuk menahan hawa nafsu. Perturutkan dahulu. Buruk baiknya dihitung belakang."-HAMKA-

Sehingga kini, bahan bacaanku kerapkali bercerita mengenai psikologi manusia, cerita-cerita pengalaman diri seperti karya Ustaz Hasrizal (Saiful Islam) dan Ustazah Fatimah Syarha. Sudah lama tidak membaca karya-karya seperti penulisan Ismail Restu, A.Samad Said dan tentu sekali Pak Hamka ; karya tentang kehidupan. Lebih bersifat klasik dan bukannya kontemporari seperti sekarang. 

Apatah lagi novel-novel cinta yang bagaikan cendawan tumbuh selepas hujan di pasaran. Kemudiannya dijadikan drama-drama Melayu di TV3 dan juga syarikat televisyen lain.Membaca karya sehebat ini membuatkan aku terasa bagaikan kembali ke zaman dahulu. Biarpun aku ini Generasi Y, namun aku suka sebenarnya pada karya-karya terdahulu. Yang mana laras bahasa mereka, isi cerita mereka lebih 'kenyang' bagiku. Mudah-mudahan Allah mempermudahkan niatku.

Maaf dipinta kerana perkongsian tentang Review buku Merantau ke Deli tidaklah seberapa banyak. Sebaliknya lebih berkongsi tentang cerita lain. Benarlah, dengan membaca membuatkan kita dapat 'merantau' ke seluruh dunia. Iqra'. Bukan sekadar hobi, bahkan ia suatu perintah daripada Allah. Ayuh, kita jadi golongan membaca!

***

IKLAN : Kepada sesiapa yang berminat untuk membeli bahan bacaan, bolehlah emelkan ke hanini94@gmail.com. Saya agen syarikat buku yang sah. :) Terima kasih.