Skip to main content

Posts

Memori Demam di SAINA

السلام عليكم
Bismillah. Dengan nama Allah yang Maha Pemurah, dan Maha Pengasih. Sejak dua hingga tiga hari lepas aku mengalami sakit tekak, dan sejak semalam hingga ke hari ini, suhu badan sedikit meningkat. Alhamdulillah. Terima kasih Allah. Sesungguhnya sudah lama aku tidak merasakan demam.


Sakit itu tanda Allah ingat akan kita. Terharu rasanya. Perkara ini telah membuatkan aku terkenang kembali kisah lama yang berlaku di sekolah menengah dahulu.
2010 Suatu hari aku diuji dengan demam panas. Sewaktu itu aku berada di asrama. Kebetulan bukan tempoh untuk pulang bermalam. Pada waktu itu sekolah bakal mengadakan Hari Anugerah Kecemerlangan Akademik. Ayahku bakal menghadirkan diri sekaligus bakal menjemputku pulang dari asrama.
Keadaan aku sewaktu itu sungguh tidak bermaya. Masih kuingat, tatkala aku menghadiri raptai untuk HAKA. Sebungkus tisu kecil sememangnya menjadi bekalan untukku. Mata dan hidungku berair. Keadaan bertambah kritikal ketika aku solat berjemaah di Surau al Fathonah…
Recent posts

Musafir ke Terengganu Darul Iman

السلام عليكم
Alhamdulillah 'ala kulli hal. Beberapa hari lepas, aku telah bermusafir ke negeri yang selama ini sangat aku nanti-nantikan untuk menjejakkan kaki ke sana. Negeri Terengganu Darul Iman. Sebelum ini pernah sahaja aku ke sana. Namun, lebih kepada membeli belah. Kali ini, tujuanku ke sana adalah sedikit berbeza.
Biarpun diuji dengan sedikit masalah kewangan, namun aku tekad untuk turut hadir ke Muktamar PAS di sana,pada tahun ini. 
Bersama-sama dengan sahabat sepermusafiran, Kak Safiyyah. Kami bertolak ke negeri Darul Iman pada pukul 9:00 malam, dari Stesen Bas Changloon. Bas yang membawa kami, bas Jasa Pelangi. Perjalanan yang menuntut kesabaran dek kerana suhu penghawa dingin yang terlalu sejuk, barangkali terkesan dengan cuaca hujan renyai-renyai di luar sana.

Siangnya, sebelum aku bertolak ke Terengganu, aku melalui rutin yang sungguh mencabar. Pagi Khamis itu aku menunggang skuter merahku ke Jitra untuk mengambil button badge yang telah ditempah,kemudiannya perjalanan p…

Tsundoku Syndrome : Beli Buku tapi Tak Baca

السلام عليكم

Bismillah. Hari ni aku menyambung kembali penulisan kerja kursus Pengantar Pengajian Hadith yang tertunggak. Alkisahnya petang tadi beriya-iya pergi ke Kedai Buku Hasani di Jitra untuk mencari buku berkenaan dengan Hadith Mutawatir atau sebarang buku yang membincangkan tentang pembahagian hadith. Pusing-pusing, terjumpa beberapa buah buku lain. Nak dipendekkan cerita, buku yang nak dibeli tak dak pun, last-last terbeli buku lain.
Namun, ada juga terdetik "Bila aku nak baca?" Sebabnya buku-buku sebelum ini pun masih banyak yang belum habis dibaca. Bukan setakat buku yang dibeli, bahkan buku-buku yang dipinjam juga sama.
Amalan ini dinamakan sebagai tsundoku dalam bahasa Jepun. Tsundoku bermaksud suatu perbuatan yang mana kita beli buku, tapi kita membiarkan sahaja buku-buku tersebut tersadai tanpa dibaca. Sehingga menyebabkan rak buku kita dipenuhi dengan buku-buku yang tak dibaca pun.
Namun, inshaa Allah, buku-buku yang terbeli tadi aku azam nak habiskan dalam …

Pengalaman Sebagai Designer

السلام عليكم
Alhamdulillah, esok aku bakal memulakan kembali sesi persekolahan setelah dua minggu bercuti sempena Hari Raya Aidilfitri 1439h. Sepatutnya malam ini aku selesaikan beberapa perkara. Namun, feeling masih tak kunjung tiba. Susah jugak jadi orang yang buat kerja ikut mood. 
Malam ni aku nak tulis sebuah kisah tentang perkara yang dah lama bermain dalam fikiran. DESIGNING. Alkisahnya aku mula-mula menceburkan diri secara amateur dan tidak sengaja bermula semenjak aku ada blog. Masa tu aku banyak follow blog lyssa faizureen. Banyak tutorial yang beliau ajar,misalannya macam mana nak buat header transparent, cara design cursor sendiri dan banyak lagi.
Semenjak tu, aku mula slow-slow belajar melalui youtube. Tapi taklah sampai tahap addicted atau pro ka. Sekadar suka-suka. Guna pun software yang CS4 portable ja.
Semenjak masuk U, aku join Kelab MyAgrosis USM. Jadi PE Publisiti. Masa tu ketua kami bawak pi kursus Photoshop under PMI. Start pada tu, aku mula untuk commit as desi…

Nota Ramadhan 1439h

السلام عليكم
Alhamdulillah. Kini aku sudah memasuki fasa Ramadhan 1439 Hijri. Terlalu banyak perkara yang telah berlaku sepanjang tempoh aku tidak menulis di blog ini. Jika nak ditulis satu per satu, tak habis cerita di sini.
Segala puji aku panjangkan ke hadrat Allah Subhanahu wa ta'ala kerana dalam tak sedar, banyak impian aku Allah dah makbulkan. Namun kadangkala kemanisan tersebut terselit dalam sebuah kepahitan yang dirasai.

Sekarang aku sudah merasai kemanisan mendidik anak-anak di at Toyyibah. Seronok. Kadangkala ibarat terapi, walaupun aku selalu berleter. Dahulu, aku niat untuk habiskan kelas ILHAM. Sudah dua kali temuduga SPP. Namun, belum ada rezeki aku. Namun, terselit pada kejadian itu sebenarnya Allah nak hadiahkan sesuatu yang lebih besar.

Antaranya aku berkesempatan untuk berkhidmat kepada mak ayah, bergerak untuk jemaah di kawasan, sambung belajar DTI di ILHAM, terlibat dengan GE14 dan macam-macam lagi. Subhanallah.

Berbaki dua minggu sahaja lagi untuk merebut ga…

Sekolah Agama At Toyyibah : Tarbiyyah Hati

السلام عليكم
Bismillah. Tiba-tiba rasa nak berkongsi suatu kisah tentang pengalaman sepanjang mengajar. Tidaklah setinggi pengalaman insan lain. Cuma, ada sesuatu yang mengetuk jiwa hamba ini.
Alkisahnya, ditaqdirkan Allah untukku mengajar sebuah sekolah swasta berdekatan dengan kawasan rumah. Bermula Ogos 2017, dan alhamdulh kini masih lagi berpeluang untuk berkhidmat di tempat yang sama. Ada dua perkara yang Allah sedang tunjukkan padaku di saat ini.
1. Kecukupan itu daripada-Nya
Jujur, pada awal berkhidmat di situ niat di hati cuma sekadar hendak mengisi kekosongan masa seusai tamat menghabiskan pengajian sahaja. Namun, setelah 2017 menutup tirai, timbul perasaan di hati untuk bertukar tempat kerja kerana memikirkan gaji yang kurang lumayan (menurut akal). Pada masa itu gaji saya cuma RM700 sahaja.
Untuk tahun ini, Allah tambahkan RM100. Alhamdulillah. Namun, pelbagai usaha telah dilakukan untuk memilih tempat kerja baharu semata-mata nakkan gaji yang lebih tinggi. Satu per satu us…

2018

السلام عليكم
Bismillahi walhamdulillah.
2017 bakal melabuhkan tirainya, dan 2018 bakal menjelma. Inshaa Allah. Jadi? Pastinya memerlukan satu senarai semak untuk 'Apa yang aku nak capai untuk 2018'. Usia aku bakal menginjak lagi. Semakin tua. Tak sedar pula bila masanya aku telah menjadi dewasa. 
Apabila berbicara tentang masa hadapan, kadangkala rasa takut. Selamatkah aku daripada fitnah Dajjal nanti. Nak makan apa. Nak hidup macam mana. Pernah sampai aku terfikir, perlu lagi ka aku bekerja ni. Namun, aku masih teringat suatu potong syarahan daripada kuliah ustaz. Tak ingat siapa. Rasanya masa sebuah program di Darul Hadis Tasek Gelugor dulu. Kata ustaz, ada 3 golongan di dunia :
1. Panjang angan-angan. Mereka tidak takutkan akhirat. Kehidupan mereka terus-menerus mencari dunia sahaja. 
2. Takutkan kematian. Mereka ini terlalu memikirkan bahawa dunia ini 0. Tiada apa-apa nilai pun. Banyak masa mereka dihabiskan semata-mata untuk ibadah khusus sahaja tanpa bekerja untuk dunia…