Wednesday, December 18, 2013

Sesak

السلام عليكم

Malam ini aku termenung lagi; memikirkan apalah nasib aku 10 tahun akan datang. Ada apa yang tak cukup sekarang? Alhamdulillah, nikmat-nikmat Allah masih lagi aku terima dan hidup dengannya sehinggalah sekarang. 

Sungguhpun begitu, terasa sesak dada melihat sketsa yang dimainkan oleh pemerintah sekarang. sungguh aku penat. apa yang terkini, semua benda nak dinaikkan harga.

aku masih teringat suatu hari emak bercerita kepadaku. Ayahku baru sahaja pulang dari mesyuaran di Pejabat Buruh. Sedih aku mendengarnya. Arahan baru ; setiap pekerja perlu diberi gaji minimun RM900. Dek kerana ayahku hanyalah makan gaji kotrak, mana mampu nak berikan walaupun gaji 'seminimum' itu. Ya, ayah ada beberapa orang pekerja di bawahnya. Itupun untuk membantunya melakukan kerja-kerja perpaipan, pertukangan dll.

Sedangkan kami sendiri pun tak mampu nak rasa minimum RM900 setiap bulan, inikan pula nak membayar kepada orang bawahan. Aku faham, mungkin tujuan kerajaan nak ringankan beban rakyat. Tapi, kenapa tak kaji dahulu sebelum memutuskan sebarang keputusan?

aku sedih, aku belajar pun sekarang masih menanggung hutang. bidang yang aku ambil tidak ditaja oleh JPA mahupun MARA. walaupun aku belajar di USM, asentif APEX pun kami tak dapat. Iya, boleh saja kami ambil bantuan wang atau biasiswa luar (swasta).

Ayah, terlalu risaukan aku. Tatkala dia menelefon aku, soalan lazimnya "Kak ada duit lagi tak?". Allah... aku tak sampai hati nak cakap "takdak". Aku tahu betapa susahnya ayah nak mencari sesuap nasi untuk kami. 

pekerjaan ayah aku bukannya makan gaji bulanan. Alhamdulillah, ada rezeki.. adalah. 

bila aku baca suratkhabar.. itu naik, ini naik.. tak tahu macam mana aku nak bayangkan apalah bebanan demi bebanan yang ayah nak fikir. adik-adik pun masih bersekolah. nak bagi duit hari-hari. kalau masa aku sekolah rendah dulu, paling kurang 50 sen pun dah cukup. tapi sekarang, RM 1 pun belum tentu cukup.

itu kehidupan aku. Alhamdulillah...Bolehlah nak menyara keperluan seharian. Macam mana pula dengan insan yang kurang bernasib baik yang lain? Misalannya macam masa aku pergi buat survey di sekitar Penang dulu, ramai lagi rakyat yang merempat. Tiada tempat berlindung.

Senang-senang saja orang atasan cakap "Kalau itu naik, tak payahlah guna itu, gunalah ini!"


hati aku agak berontak sedikit mendengar kenyataan yang aku rasa kurang cerdik itu. sungguh, aku terasa. semua benda yang dinaikkan bukannya benda yang jarang-jarang kita gunakan. bahkan, yang sudah menjadi keperluan.

astaghfirullah. maaflah kepada insan-insan berkenaan. dengarlah rayuan , luahan daripada kami insan-insan yang tak bertuah seperti anda. barangkali tak pernah terpercik dek kesusahan. kalian tidur beralaskan harta, kami berselimut dengan keresahan. resah. bagaimana nak menanggung anak-anak yang nak masih kecil? ya, kami yakin Allah akan membantu kami. kalian? tak pernah rasa nak bantu hidup saudara sendiri?

aku masih tak faham. kenapa masih ada yang menyokong? walhal seumpama hanya bergantung pada seutas tali tatkala diri sudah di hujung gaung. masih memuji-muji pada insan yang menolak kita dari atas. kenapa tak nak menolong saudara lain yang tak semampu seperti kita?

tak semua orang senang wahai tuan. kami sesak bernafas. Kalian rasakan seolah-olah kalian yang memberi nafas kepada kami. Penat.

insyaAllah, aku berdoa agar Allah hadirkan insan yang sudi membantu kami. semoga Allah mempermudahkan urusan kami. tak mengapa. Yakin dengan bantuan Allah. Allah itu Maha Adil. Jika tidak di dunia, di akhirat sana masih ada dan kekal abadi. 

sekian. 

No comments: