Friday, June 3, 2016

Yazid wa Yankus

1 comment:
السلام عليكم

Bismillah.

Kira-kira sudah hampir 5 bulan aku tidak menulis apa-apa di ruangan ini. Seperti biasa, aku selalunya akan menulis di saat hampir-hampir dengan peperiksaan. Jika dahulu, banyak sahaja idea yang ingin aku kongsikan. Namun sekarang, aku perlu lebih berhati-hati dalam menzahirkan sesuatu ; bait kata, penulisan, riak wajah hatta tingkah lakuku.


Usia yang semakin menginjak telah memberi aku suatu tekanan ke arah mematangkan diri sendiri. 
Semester ini merupakan semester ke 6 aku di USM. Tahun yang ketiga. Begitu pantas masa berlalu. Semester ini jugalah merupakan semester yang paling kerap aku pulang ke kampung. Entah mengapa. 'Sakit rumah' kali ini paling menebal jika nak dibandingkan sejak kali pertama aku masuk sekolah berasrama dahulu sewaktu berusia 13 tahun pada tahun 2007 dahulu.

***

FLUCTUATION
al imanu yazid wa yankus
iman itu naik dan turun
Itulah keadaan aku sekarang. Fitrah, iman manusia fluctuated. Naik dan turun.
Analoginya seperti bola keranjang yang dibaling. Semakin kuat tujahan ke tanah, semakin tinggi lantunannya ke atas.


Namun, tatkala ia sedang jatuh bukanlah satu proses yang normal. Bermacam-macam perkara datang. Di saat ini jugalah biasanya manusia kembali mencari Tuhan mereka. Kerana Allah yang mentaqdirkan semua ini, maka hanya Allah yang berkuasa untuk memberi pertolongan kepadaku. Saat Allah menguji dengan perkara yang tidak terduga, saat itu jugalah sebenarnya dia sedang menguji 'aqidah ku.

Jika dulu 'redha' itu suatu perkara yang mudah disebut-sebut, namun saat Allah hadirkan ujian yang kita tak pernah terduga, 'redha' itu begitu sukar untuk dilaksanakan dalam diri. 

***
TAQWA


Dahulu semasa aku bersekolah di SAINA, moto sekolah kami ialah 'ILMU-AMAL-TAQWA'.

Ilmu, ok aku faham. Amal, ok faham. Tapi kenapa diletakkan TAQWA?
Next, dalam surah At Thalaq. Atau lebih famous disebut sebagai ayat seribu dinar, 

Firman Allah ;
65:02
فَإِذَا بَلَغۡنَ أَجَلَهُنَّ فَأَمۡسِكُوهُنَّ بِمَعۡرُوفٍ أَوۡ فَارِقُوهُنَّ بِمَعۡرُوفٍ۬ وَأَشۡہِدُواْ ذَوَىۡ عَدۡلٍ۬ مِّنكُمۡ وَأَقِيمُواْ ٱلشَّهَـٰدَةَ لِلَّهِ‌ۚ ذَٲلِڪُمۡ يُوعَظُ بِهِۦ مَن كَانَ يُؤۡمِنُ بِٱللَّهِ وَٱلۡيَوۡمِ ٱلۡأَخِرِ‌ۚ وَمَن يَتَّقِ ٱللَّهَ يَجۡعَل لَّهُ ۥ مَخۡرَجً۬ا
Kemudian, apabila mereka (hampir) habis tempoh idahnya, maka bolehlah kamu pegang mereka (rujuk) dengan cara yang baik atau lepaskan mereka dengan cara yang baik dan adakanlah dua orang saksi yang adil di antara kamu (semasa kamu merujukkan atau melepaskannya) dan hendaklah kamu (yang menjadi saksi) menyempurnakan persaksian itu kerana Allah semata-mata. Dengan hukum-hukum yang tersebut diberi peringatan dan pengajaran kepada sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat dan sesiapa yang bertakwa kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya), nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (dari segala perkara yang menyusahkannya), (2)

65:03

وَيَرۡزُقۡهُ مِنۡ حَيۡثُ لَا يَحۡتَسِبُ‌ۚ وَمَن يَتَوَكَّلۡ عَلَى ٱللَّهِ فَهُوَ حَسۡبُهُ ۥۤ‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ بَـٰلِغُ أَمۡرِهِۦ‌ۚ قَدۡ جَعَلَ ٱللَّهُ لِكُلِّ شَىۡءٍ۬ قَدۡرً۬ا

Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya dan (Ingatlah), sesiapa berserah diri bulat-bulat kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya). Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendakiNya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu. (3)
Let's point it out :

Sesiapa yang bertakwa kepada Allah, nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar. Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya.

Serta banyak lagi kalamuLlah yang menyebut soal TAQWA ini.

"bertakwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat"
(45:10)

"Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya)."

(45:13)

"Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar takwa dan jangan sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan Islam."

(3:102)
Apa yang dapat aku simpulkan adalah betapa istimewanya menjadi orang yang bertaqwa ini. Namun, bagaimana hendak menjadi hamba Allah yang bertaqwa? Benda yang mahal, sudah tentu tidak semudah memetik bunga di laman sendiri. Betapa inginnya aku tergolong dalam kalangan hamba-hamba Allah yang bertaqwa ini. Adakah sudah cukup mujahadah (kesungguhan) aku? Adakah sudah tinggi tadh'iah (pengorbanan) aku? Susah. Susah untuk kembali membersihkan hati yang sudah lama berkarat ini. Namun, ampunan Allah tak pernah bertepi. Hanya kita yang selalu bersangka-sangka pada Allah. Hakikatnya, Allah itu Ar Rahim dan Al Ghaffur. 

Teringat aku pada sebuah lagu bertajuk Mengemis Kasih yang dipopularkan oleh Raihan (asalnya lagu The Zikr). 

Tuhan dulu pernah aku menaruh simpati
Kepada manusia yang alpa jua buta
Lalu terseretlah aku dilorong gelisah
Luka hati yang berdarah kini jadi kian parah

Semalam sudah sampai kepenghujungnya
Kisah beribu duka ku harap sudah berlalu

Tak ingin lagi kuulangi kembali
Gerak dosa yang mengiris hati

Tuhan dosaku menggunung tinggi
Tapi rahmat-Mu melangit luas
Harga selautan syukurku
Hanyalah setitik nikmat-Mu di bumi

Tuhan walau taubat sering kumungkir
Namun pengampunan-Mu tak pernah bertepi
Bila selangkah kudatang pada-Mu
Seribu langkah Kau datang padaku

Semoga Allah memberikan kita taufiq dan hidayah. Allahummarzuqna istiqomah. Ameen.

**Nota kaki : Kali ini kertas pertama aku sama dengan hari pertama Ramadhan bertamu. 6 Jun 2016 (060616). Cantik tarikh ini.






Sekian,

Fatin Hanini Binti Mohd Yusoff
12:15 tengah hari
Bakti Permai, USM