Tuesday, June 16, 2015

Final Exam Semester Dua Tahun Dua

No comments:
السلام عليكم


16 Jun 2015
9.16 malam
Bismillah
Alhamdulillah.
Hari ni dah masuk minggu kedua Peperiksaan Akhir aku. Insya Allah bakal menghadapi lagi dua subjek berbaki. Subjek yang agak berat sebenarnya walaupun baru level 100.

Allah, akhirnya aku hampir tiba ke garisan penamat semester ni. Kalau dulu masa nak memulakan langkah semester ni, terasa berat sangat. Tapi sekarang, alhamdulillah terasa cepat masa berlalu.


Jika Allah izinkan juga, malam esok kami semua akan menyambut 1 Ramadhan. Buat pertama kali juga aku sambut Ramadhan di kampus. Istimewanya lagi, di musim peperiksaan. Mujahadah perlu lebih hebat!

Sekadar nak buat khulasah bagi semester ni. Banyak sangat perkara yang tak terduga datang. Baik dan juga buruk. Namun, aku perlu sentiasa bersyukur. Benarlah, Allah tidak akan membebani seseorang dengan bebanan yang tak mampu ditanggungnya.

Kadangkala rasa nak berhenti dari menanggung segala bebanan yang tergalas. Seolah-olah nak tinggalkan sahaja bebanan yang digalas di bahu di pertengahan jalan. Kadangkala juga rasa bagai nak bersembunyi di dalam gua buat sementara. Tapi, aku tahu. Tindakan sedemikian bukan membantu aku, bahkan lagi akan menambahkan bebanan sebenarnya.

Hidup ni tak boleh berehat,Fatin. Bukan tempatnya. Bukannya lama pun. Akhirat nanti kalau nak rehat, berehatlah. Sebab tulah kena bercucuk tanam sekarang. Akhirat nanti tempat untuk menuai hasil.

Kali ni aku lebih belajar bagaimana untuk mengenali manusia di sekeliling. Bagaimana nak meraikan perbezaan personaliti, karakter dan macam-macam lagi lah pada diri orang lain. Taaruf. Barulah Tafahum. Lepas tu baru boleh takaful. Betul jugak, kalau skip rukun ni, barangkali ukhuwah tu tak ke mana. Hipotesis sendirilah.

Allah uji aku dengan benda yang paling aku cuba elak. Iaitu masalah salah sangka. Tapi, sebenarnya Allah dah bagi aku belajar macamana nak handle masalah ni. Selama ni asyik lari. Bagaimana selama ni aku terlalu menjaga kepercayaan orang. Tapi sampai satu saat, Allah uji dengan hilangnya kepercayaan orang terhadap kita.

tak mudah. Tapi tak susah kalau kita sendiri letak dalam hati, Allah akan bantu kalau kita berada di pihak yang benar. Dan alhamdulillah, Dia beri jalan keluar. Dare to take the risk! :)

Baiklah, setakat tu saja. Banyak lagi nak tulis sebenarnya.

Semoga hari ini lebih baik daripada hari semalam, dan hari esok lebih baik daripada hari ini. Amin.

"Allahumma bariklana fi Sya'aban, waballighna Ramadhan.."


Wednesday, February 11, 2015

Manusia Berubah

No comments:
السلام عليكم

Bismillah...

Dahulu,
Dia insan yang disegani,
Dikagumi kerana ilmu yang ada padanya,
Disanjungi kerana tingkah lakunya,
Dijulang kerana kehebatannya berhujah.

Dahulu,
Aku cuba untuk mengikut jejaknya,
Ingin bersama-sama berjuang bersamanya,
Ingin duduk bersama dengannya,
Berkongsi ; memberi dan mengisi ilmu,
Ingin menemaninya di barisan hadapan perjuangan.

Hari demi hari,
Aku cuba menampung kelompangan diri,
Seinci demi seinci aku perbaiki,
Demi berjuang kerana Ilahi.

Hari ini,
Aku tercari-cari kelibatnya,
Yang dahulu membuat aku mengubah warna,
Yang membuat aku menjadikannya sebagai uswah,
Kini hilang entah ke mana.

Hari ini,
Rupa-rupanya dia di suatu ceruk,
Terjatuh kerana diuji,
Terjatuh kerana lemahnya hati,
Kontranya susuk tubuh dahulu dengan kini.

Mengalir lagi,
Air mata ini melihat dia diuji,
Penatnya dalam menempuh perjuangan ini menjadi alasan,
Perit memperjuangkan sunnah,
Terlalu jauh,
Terlalu payah,
Penuh dengan mehnah,
Kejian dan makian menjadi makanan.

Hari ini,
Aku bersedih lagi,
Entah bagaimana jika aku pula yang diuji,
Diuji dek kerana kelantangan aku menilai manusia,
Ujian mata, telinga dan juga hati.

Tapi,
Bukankah sahabat sejati itu,
Orang yang sedia menghulurkan tangan untuk menarik kembali,
Sahabatnya yang jatuh mahupun tersungkur,
Agar dapat bersama-sama berpimpin tangan menuju ke syurga.

Doaku,
Agar pintu hatinya kembali diketuk,
Biar kesusahan menjadi tarbiyah,
Biar kesenangan membuahkan syukur,
Semoga terbuka,
Untuk kembali semula bersama dalam perjuangan ini.

Sahabat,
Biar apa mereka kata,
Allah tetap bersama,
Yakin dengan janji-Nya,
Sakit di hari ini pasti akan dibalas dengan kesenangan di akhirat sana,
Susah di hari ini pasti akan diberi kemudahan.

Asing,
Benar sahabat.. kita terasing,
Tidak mengapa dilihat jelek,
Al-Quran dan Sunnah digenggaman,
Pasti akan selamat dunia dan akhirat.

Ayuh,
Kembalilah semula,
Perjuangan ini memerlukanmu,
Sebutir permata yang pernah bersinar,
Hapuskan debu yang melata,
Insya Allah, janji Allah takkan pernah kau kecewa.

Wallahu'alam.