Friday, October 17, 2014

Mahasiswa dan Perjuangan Siyasah

1 comment:
السلام عليكم
Bismillahirrahmanirrahim.
Semalam aku sudah menjalankan tanggungjawab aku sebagai seorang 'pengundi'. Saban kali sebelum tibanya musim PRK (Pilihanraya Kampus), pelbagai drama dan wayang dapat aku perhatikan. Aku cuba selak kembali lembaran kenangan semasa pertama kali aku bergelar pelajar universiti. Kini apabila sudah masuk tahun kedua, barulah satu per satu permainan, wayang, boneka dan pelbagai plot drama dapat aku rungkaikan.

Aku bukanlah seorang penganalisa politik. Namun, tak salah aku menganalisis setiap apa yang berlaku di sekeliling kehidupan aku. Apatah lagi, yang melibatkan hak dan mempunyai kaitan dengan diri aku sendiri.

Dahulunya aku bukanlah seorang yang mahu melibatkan diri dengan siyasah. Pada aku, cukuplah aku cakna dan diam. Aku tak mahu sesiapa tahu aku berada di pihak yang mana. Kononnya mahu menampakkan diri neutral pada pandangan orang lain.

Kini baru aku sedar. Aku sebenarnya sedang bermain dengan persepsi yang aku sendiri wujudkan. Kenapa tidak mahu zahirkan perjuangan dan pembawaan? Risau kehilangan kepentingan diri sendiri? Aku yakin, ramai lagi mahasiswa tidak mahu ambil port dalam isu siyasah ini.

Pada aku, sangat penting untuk kita ambil tahu dan bertindak. Kerana apa? Kerana siapa nanti yang akan bangkit menegakkan hak saat diri ditindas? Sampai bila mahu mengharapkan pada orang lain? Perjuangan ini memerlukan kita. Ya. Perjuangan menegakkan kebenaran sememangnya menyakitkan dan memeritkan. 'Pengorbanan'. Mendengar perkataan itu pun sudah cukup membuatkan aku terasa berat. Namun cuba renungkan, siapa lagi yang akan meneruskan perjuangan ini andai kita memilih untuk berdiam diri dan bersuara hanya di belakang?

Aku pernah pelajari sesuatu daripada beberapa orang sahabat. Mahasiswa dan politik ada tiga golongan :


1) Tidak mahu ambil tahu dan terlibat langsung.
2) Ambil tahu, tetapi tidak mahu melibatkan diri. (silent reader)
3) Ambil tahu dan menjadi pendokong siyasah.

Dahulu, aku di kategori kedua. Kerana apa? Aku risau jika rakan-rakan yang lain tahu perihal penglibatan aku dalam siyasah ini, aku akan kehilangan rakan-rakan. Risau dibenci, risau dipulau kerana aku bukan di pihak majoriti. Bukan di pihak populariti. Bukan juga di pihak materialiti. 

Namun, kini aku sedar. Apabila aku cuba mendekati penggerak-penggerak ini... betapa susah dan payah. Perjuangan mereka begitu berat. Namun, berapa kerat yang berani menjadi pendokong kepada perjuangan ini?.... Fikirlah..

Siyasah juga merupakan salah satu cabang dalam Islam. Tak perlu kita letakkan di tepi. Sebahagian yang lain kita ambil, lalu mengapa harus buang siyasah tatkala menegakkan Islam? 

Jika dilihat waqi' di tempat kita, siyasah (politik) merupakan salah satu cara untuk mendaulatkan Islam. Kita memerlukan kuasa mentadbir untuk membuat perubahan secara total. Biar sedikit, namun injeksinya tak perlu putus. 

"Biar syahid ataupun kemenangan"

Ya. Bukan kemenangan menjadi matlamat. Namun, kita cuba berdakwah melalui jalan siyasah ini. Tunjukkan bagaimana kita berpolitik cara Islam. 

Tak perlu melabel mereka yang ingin menegakkan Islam melalui jalan ini sebagai golongan ekstremis. Kita sebenarnya yang mencipta persepsi ini dan meletakkan diri dalam ruang lingkup tersebut. Selalu dibayangi rasa takut jika dilabel.

Bukalah minda. Libatkan diri dalam siyasah bukanlah sesuatu yang hina dan kotor. Kita sebenarnya yang menjadikan ia kotor. Ayuh!

INFIRU!!!