Monday, August 18, 2014

Beratnya redha terhadap ujian Allah

السلام عليكم




Fighting has been enjoined upon you while it is hateful to you. But perhaps you hate a thing and it is good for you; and perhaps you love a thing and it is bad for you. And Allah Knows, while you know not.
Kalam Allah ini sememangnya menjadi penawar di saat hati sedang kecewa. Allahu.. tapi itulah, qada' dan qadar Allah tetap akan terjadi. Kita hamba yang hina ni takkan mampu menolak ia daripada terjadi, kerana segala-galanya telah tertulis.

Diriwayatkan dari Ibnu Abbas r.a ia berkata, "Aku pernah naik unta di belakang Nabi saw maka beliau bersabda: "Wahai anakku, sesungguhnya aku akan mengajarimu beberapa hal, yaitu; jagalah (hukum-hukum) Allah swt, niscaya Dia akan menjagamu. Jagalah (hukum-hukum) Allah swt, niscaya Dia akan selalu bersamamu. Jika kamu meminta sesuatu, maka mintalah hanya kepada Allah swt. Jika kamu meminta pertolongan, maka mintalah pertolongan hanya kepada Allah swt. Ketahuilah sekiranya umat manusia berkumpul dan sepakat untuk memberikan manfaat untukmu, maka mereka tidak akan dapat memberikan manfaat kepadamu, kecuali sesuatu yang telah ditetapkan Allah swt untukmu. Dan sekiranya mereka berkumpul dan sepakat untuk memberikan mudharat kepadamu, niscaya mereka tidak dapat memberikan mudharat kepadamu, melainkan sesuatu yang telah Allah swt tetapkan untukmu. Pena telah diangkat, dan tulisan-tulisan pada buku catatan telah kering." - HR Tirmidzi

Segala-galanya bermula apabila aku menduduki ujian memandu untuk kali yang ke-3. Namun aku masih gagal. Sedangkan semasa latihan, aku tidak pernah melakukan kesalahan seperti di hari ujian tersebut. Perasaaan kecewa sudah tentu menyelimuti hati aku.

Aku tidak berapa kisah, namun kekecewaan aku disebabkan aku telah mengahabiskan sejumlah wang untuk mengambil lesen kereta sahaja. Bagaimana perasaan ibu dan ayahku?

Tapi, itulah perencanaan Allah yang terbaik untukku. Aku tidak meletakkan kesalahan itu kepada Perencananya, namun inilah kesilapan diri aku sendiri yang menjadi asbab aku tidak boleh memiliki lesen kereta hingga ke saat ini.

Bunyinya seperti keanak-anakan apabila hali ini sahaja pun aku mahu jadikan suatu isu. Namun, bukanlah kegagalan itu yang menarik perhatianku untuk menulis, tetapi bagaimana persediaan aku menghadapi sebuah hakikat yang aku kira agak sukar untuk ditelan.

Sememangnya perasaan putus asa mendominasi diri aku. Tapi, ini baru hal dunia. Hal yang kecil barangkali. Kenapa sukar untuk aku rasai perkara ini dalam dunia dakwah? Kenapa semangat berkobar-kobar untuk berjaya semasa mencuba menyampaikan kebenaran tidaklah membara sebagaimana aku hendakkan kejayaan dalam hal-hal dunia? Sebaliknya selalu sahaja bersangka buruk sebelum mencuba. Belum cuba untuk berusaha lagi, sudahpun lemah semangat. Astaghfirullah. Mengapa futur menguasai diri? Barangkali sering terburu-buru (isti'jal) dalam berdakwah. Tidak hadam sepenuhnya mengenai harakah islamiyyah. Mungkin juga kerana aku selalu mengharapkan hasil yang segera.

apa-apapun, peracayalah kepada perencanaan Allah kerana dialah sebaik-baik perencana.

wallahu'alam.


No comments: