Monday, August 18, 2014

Beratnya redha terhadap ujian Allah

No comments:
السلام عليكم




Fighting has been enjoined upon you while it is hateful to you. But perhaps you hate a thing and it is good for you; and perhaps you love a thing and it is bad for you. And Allah Knows, while you know not.
Kalam Allah ini sememangnya menjadi penawar di saat hati sedang kecewa. Allahu.. tapi itulah, qada' dan qadar Allah tetap akan terjadi. Kita hamba yang hina ni takkan mampu menolak ia daripada terjadi, kerana segala-galanya telah tertulis.

Diriwayatkan dari Ibnu Abbas r.a ia berkata, "Aku pernah naik unta di belakang Nabi saw maka beliau bersabda: "Wahai anakku, sesungguhnya aku akan mengajarimu beberapa hal, yaitu; jagalah (hukum-hukum) Allah swt, niscaya Dia akan menjagamu. Jagalah (hukum-hukum) Allah swt, niscaya Dia akan selalu bersamamu. Jika kamu meminta sesuatu, maka mintalah hanya kepada Allah swt. Jika kamu meminta pertolongan, maka mintalah pertolongan hanya kepada Allah swt. Ketahuilah sekiranya umat manusia berkumpul dan sepakat untuk memberikan manfaat untukmu, maka mereka tidak akan dapat memberikan manfaat kepadamu, kecuali sesuatu yang telah ditetapkan Allah swt untukmu. Dan sekiranya mereka berkumpul dan sepakat untuk memberikan mudharat kepadamu, niscaya mereka tidak dapat memberikan mudharat kepadamu, melainkan sesuatu yang telah Allah swt tetapkan untukmu. Pena telah diangkat, dan tulisan-tulisan pada buku catatan telah kering." - HR Tirmidzi

Segala-galanya bermula apabila aku menduduki ujian memandu untuk kali yang ke-3. Namun aku masih gagal. Sedangkan semasa latihan, aku tidak pernah melakukan kesalahan seperti di hari ujian tersebut. Perasaaan kecewa sudah tentu menyelimuti hati aku.

Aku tidak berapa kisah, namun kekecewaan aku disebabkan aku telah mengahabiskan sejumlah wang untuk mengambil lesen kereta sahaja. Bagaimana perasaan ibu dan ayahku?

Tapi, itulah perencanaan Allah yang terbaik untukku. Aku tidak meletakkan kesalahan itu kepada Perencananya, namun inilah kesilapan diri aku sendiri yang menjadi asbab aku tidak boleh memiliki lesen kereta hingga ke saat ini.

Bunyinya seperti keanak-anakan apabila hali ini sahaja pun aku mahu jadikan suatu isu. Namun, bukanlah kegagalan itu yang menarik perhatianku untuk menulis, tetapi bagaimana persediaan aku menghadapi sebuah hakikat yang aku kira agak sukar untuk ditelan.

Sememangnya perasaan putus asa mendominasi diri aku. Tapi, ini baru hal dunia. Hal yang kecil barangkali. Kenapa sukar untuk aku rasai perkara ini dalam dunia dakwah? Kenapa semangat berkobar-kobar untuk berjaya semasa mencuba menyampaikan kebenaran tidaklah membara sebagaimana aku hendakkan kejayaan dalam hal-hal dunia? Sebaliknya selalu sahaja bersangka buruk sebelum mencuba. Belum cuba untuk berusaha lagi, sudahpun lemah semangat. Astaghfirullah. Mengapa futur menguasai diri? Barangkali sering terburu-buru (isti'jal) dalam berdakwah. Tidak hadam sepenuhnya mengenai harakah islamiyyah. Mungkin juga kerana aku selalu mengharapkan hasil yang segera.

apa-apapun, peracayalah kepada perencanaan Allah kerana dialah sebaik-baik perencana.

wallahu'alam.


Wednesday, August 13, 2014

Ziarah Madrasah Ungu

No comments:
السلام عليكم


Tiga tahun berlalu aku meninggalkan jejak kaki dari Sekolah Menengah Sains Pokok Sena. Jika nak dikenangkan balik, terasa keanak-anakan sekali sikap dahulu kala. Baru-baru ini aku sekali lagi menziarahi 'madrasah ungu' ini bersama beberapa orang sahabat seperjuangan dahulu. kali terakhir aku melangkahkan kaki ke sini ialah pada tahun lalu untuk mengambil sijil SPM dan sijil Bahasa Inggeris. 



Namun, ziarah kali ini agak meninggalkan kegembiraan dan kepuasan biarpun hanya kami berempat yang ada bersama pada waktu itu. Jika dahulu kami dilayan seperti anak-anak, namun kali ini guru-guru melayan kami tak kurang seperti rakan sebaya. Topik perbualan juga lebih matang. Alhamdulillah.

Masih ada lagi beberapa guru senior di SAINA, tak kurang juga penambahan guru-guru baru. Ada di antaranya bekas pelajar madrasah ini sendiri. Pengetuanya sudah bertukar. Jika tak salah aku, namanya Tn Hj Hassan. Menggantikan Tn Haji Jamaluddin b Ariffin.

Antara guru yang sempat kami berjumpa dan berbual ialah Cikgu Man (Add Math), Cikgu Rashid (B Melayu), Ustazah Naimah (P Islam), Frau Badariah (Deutsch), Teacher Hehmalatha (Sejarah), Teacher Ida, Cikgu Azam (Kaunselor) dan ramai lagi.







Biarpun dahulu aku tidaklah berjasa mana pun kepada sekolah, namun guru-guru meraikan kami dengan begitu senang hati. Ya Allah... seronok sangat.

Walau bagaimanapun, dah tiga kali aku ziarah SAINA, aku tetap tak berkesempatan nak melawat kawasan asrama dan dewan makan. Masa tidak begitu mengizinkan. Banyak masa kami luangkan berbual dengan guru-guru. Tentang perkembangan sekolah, perkembangan adik-adik, dan juga sistem pendidikan sekarang. 

Ustazah Naimah merupakan guru Pendidikan Islam semasa aku di tingkatan 1 Smart dan 5 Smart. Ustazah sangatlah tegas tapi kami sayang akan ustazah. Sikap ustazah yang 'selamber' membuatkan kami selesa dengan ustazah biarpun ada beberapa kes yang aku buat sewaktu PnP. Yang sedihnya, tahun hadapan insya Allah ustazah akan bersara. Jadi, tak dapatlah aku nak jadi rakan sejawat ustazah suatu hari nanti di SAINA.

Frau Badariah pun dah nak berpindah. Setelah bertahun-tahun di SAINA (tak pasti berapa tahun dah). Faru Bada merupakan guru bahasa Jerman sejak aku tingkatan 1 sampailah aku tingkatan 5. dari zaman 'Ich bin schanppi das kleine krokodil' lagi. alhamdulillah masih ingat lagi beberapa patah perkataan yang Frau Bada ajaq. Walaupun karangan aku hafal saja masa buat exam.

Cikgu Naim pun dah dikurniakan seorang cahaya mata lelaki. Masa kami pi ziarah, anak Cikgu Naim baru saja berusia 10 hari. Alhamdulillah...

Cikgu Wan Sopi kekal sebagai PK Kanan 1, Cikgu Zali dah jadi PK Ko-K, Cikgu Azizam PK Hem menggantikan Sir Mud yang dah bersara.

Transformasi? Ada...

Pertama sekali jalan besar depan sekolah. Tapi, senang cakap memang dah diperlebarkan jalan tersebut. kalau nak lintas jalan pun lebih mencabar lah. Tak macam zaman aku dulu.


Kemudian pintu pagar sekolah. Sekarang ni dah nampak 'upgrade' dah. Nak bergambar kenangan pun boleh. Dah masuk, ada pula gerbang besar.


Jalan-jalan depan sikit, ada tugu ragbi SAINA. Cikgu Azam cakap, sampai sekarang ni ragbi masih macam dulu. 


Kedudukan kelas-kelas dah diubah suai. Bilik SALC, bilik Jerman dah jadi kelas Form 1 kalau tak salah. Bangunan Form 4 masa zaman aku la ni dah jadi Dewan dan jugak bilik kaunseling. 

Surau pun dah ungu. Cermin muka dah banyak. maknanya adik-adik dah tak gaduh nak berebut-rebut frame kat tiang,cermin rak al-Quran nak 'maintain' tudung.






Tandas pun dah renovate. semangat sikit kan. Tapi, nostalgia karpet biru masih kekal..








Coaster SAINA pun dah make up sikit-sikit.




Harapan aku agar suatu hari nanti aku dapat balik ke sini dan berbakti semula insya Allah sebagai tenaga pengajar. Itupun jika Allah izinkan. Sekurang-kurangnya kembali semula untuk menjadi urusetia program-program motivasi kepada adik-adik bersama-sama #eminent0711 siblings..

Amiin, insya Allah.


kredit gambar : Nurul Izzati Aziz, Nur Fatin Atiqah Lokman dan Tasnim Sukri