Monday, February 17, 2014

Berakhlak dan Berilmu

السلام عليكم

cerita ni saya tulis berdasarkan pengalaman saya semasa menaiki bas pada 10 Januari yang lalu.

....................
Petang itu hujan lebat. Lebat sangat dari pagi renyai-renyai. Petang tu aku bercadang nak keluar la membeli-belah sikit alang-alang dah nak balik kampung.

Jadi, masa dekat stesen bas Bakti Permai aku ternampak Bas C. Jadi aku pun naikla sebab nak berhenti di depan Eureka. Masa naik tu, aku dengar pemandu bas ni macam bercakap dengan seseorang. Aku pun pelik jugak.

"Cakap ngan aku ke?" monolog dalaman aku.

Aku makin keliru sebab dah berulang kali dia cakap ayat yang sama tapi tak ada seorang pun yang membalas pertanyaan dia. Aku pandang keliling. Semua orang tidak seperti berbual dengan pemandu bas tersebut. Pemandu tersebut dalam lingkungan 20-30an juga lah.

Aku duduk tempat paling depan. Aku pun tengok la pemandu bas tu lama-lama. Rupa-rupanya dia pakai handfree. Aku pun dah tak tau nak buat apa sementara menunggu bas tiba ke destinasi, aku pun sempat menangkap beberapa perbualan pemandu bas tu.

Pada mulanya aku bersangka buruk.

"Cakap dengan girlfriend la tu. Isy, isteri kot." aku bermonolog lagi.

Sebab dia guna kata ganti diri 'abang' dalam perbualan. Namun, di akhir perbualan aku terdengar dia cakap...

"Ok la mak.....bla..bla.." ayat belakang tak berapa jelas.

"Minum air banyak-banyak. Rehat sama," lebih kurang macam tu lah ayat terakhir pemandu bas tu.

Astaghfirullah. Aku tersalah perhitungan rupanya.

Semasa dia menamatkan perbualan telefon, bas berhenti di hadapan bus stand Dewan Budaya. Ada dua orang budak perempuan yang nak ke Padang Kawad. Padahal Bas C memang tak pergi sana. 

"Pergi Padang Kawad tak?" soal pelajar perempuan itu di luar pintu bas sambil tangan menahan air hujan yang membasahi kepalanya.

Aku cuba melihat reaksi pemandu bas tersebut. Dia lantas menggamit tangannya. Maknanya dia menyruh mereka naik.

Kedua-dua pelajar perempuan tu macam agak kaku di situ kerana mereka fikir yang Bas C tu takkan ke Padang Kawad.

"Mai la naik.." pemandu bas itu memanggil mereka. Aku memuji pemandu itu dalam hati kerana sebelum ini semasa aku naik pun dia pernah berbuat sedemikian juga. Aku yakin dia kasihan akan pelajar-pelajar yang terpaksa menunggu bas dalam keadaan terdesak.

....................

Konklusi daripada cerita ini, saya sungguh kagum masih ada insan yang berbudi bahasa sedemikian rupa. Tidak kisahlah dia pemandu bas ke, tukang sapu sampah ke atau apa jua pangkat. Itu semua hanyalah pangkat di mata manusia. 

Apabila dia melakukan kebaikan, saya lupa terus status pekerjaannya. Mungkin dia tidak belajar tinggi-tinggi macam kita. Namun, akhlaknya lah yang memuat saya kagum. Malah, dia sangat menghormati ibunya ; itu berdasarkan penilaian mata kasar saya sahaja lah. Bagi saya, jika seorang ibu mendapat anak yang tinggi akhlaknya, sangat menghargai ibu bapanya, ambil berat..... Jika saya menjadi ibu, saya tak kisah pun apa pangkat yang anak saya ada. Cukuplah dia berakhlak mulia. Itu lebih memadai daripada belajar tinggi-tinggi tetapi akhlaknya menjatuhkan air muka ibu bapa.

Saya harap agar kisah ini mampu dijadikan tauladan buat kita semua.

Semoga kita pelajar USM mampu untuk menunjukkan nilai-nilai murni yang ada dalam diri kita. Kalau kita nak orang hormat kita, kita sendiri lah yang perlu memulakannya.

No comments: