Friday, April 20, 2012

Sedekahkan al-Fatihah buat si mati

No comments:
السلام عليكم


Alhamdulillah, di hari Jumaat yang mulia ini, saya berkesempatan untuk menulis entri kali ini. Kisah ini berlaku kira-kira 4 tahun yang lalu. Semasa itu saya masih di bangku sekolah. Ada seorang senior saya yang berbangsa India. Namanya Reena Rishinee. (tak tahu ejaan saya betul ke tidak). Dia tinggal satu kamar dengna saya kebetulan satu katil dengan saya. Apa yang saya boleh katakan tentangnya ialah, dia ni kalau ada masa lapang mesti akan baca Bible. Kalau tak salah saya itulah buku yang selalu dipegangnya atas katil kalau masa lapang. Cuma dia tak lama di sekolah itu. Saya pun sempat berkenalan dengannya setahun sahaja. Dia sangat baik, dan tak pernah kacau hidup orang. Dia sangat menghormati orang lain. Walaupun tidak sebangsa dan seagama dengannnya.

Baiklah, cuma sekadar intro tentangnya. Bukanlah saya nak memperkatakan tentang Kak Reena, tetapi suatu kejadian yang berlaku. Suatu hari, kami terserempak di kantin sekolah. Waktu itu, saya dimaklumkan olehnya tentang kematian salah seorang waris pelajar sekolah itu. Saya cuma sempat berkata


Thursday, April 19, 2012

Jika Cinta, Apa buktinya??

No comments:
السلام عليكم


Kak Haura' dan Fina sayang, cuba tengok kakak ni. Bagus kan? Dia suka baca al-Quran. Tentu Allah sayang dia. Jom kita baca al-Quran.




 Ya, kita ‘tahu’ kita perlu mencintai Allah SWT. Tapi adakah kita ‘faham’ dan ‘jelas’ samada kita sudahpun mencintai Allah SWT ataupun belum? Apakah bukti kita mencintai Allah SWT? Mari ikuti ‘checklist’ berikut untuk mengenalpasti sejauh mana kita meletakkan Allah SWT menempati cinta paling utama di hati kita.

Saturday, April 14, 2012

Sembang 'kedai kopi'

No comments:
السلام عليكم

Hadis Rasulullah saw:“Umat Islam itu satu badan, apabila sakit satu anggota, seluruh badan akan merasa kesakitannya.”

Alhamdulillah... selesai juga majlis walimah "mak menakan pupu" (faham tak?) saya tu...
saya mengambil peluang tersebut untuk membantu tuan rumah menyiapkan persiapan yang masih belum selesai. biarlah tidak seberapa, asalkan kita hulurkan juga sedikit bantuan. Alhamdulillah... disebabkan perkara itu, saya telah berpeluang berjumpa kembali sanak saudara yang sebaya dengan saya. setelah sekian lama tidak bertemu. kali terakhir pun semasa kami masih kanak-kanak. zaman yang penuh dengan keseronokan. bermain di sana sini. namun, saki baki kenangan itu masih terpalit di ingatan... insyaALLAH...

malam sebelum bermulanya majlis tersebut, kami telah 'bertungkus-lumus' mengemas rumah. tiba-tiba sahaja kami diundang untuk ke khemah kenduri untuk menikmati juadah tengah malam. AIR KOPI. sedapnya masih terasa hingga saat ini (^_^)

Friday, April 13, 2012

Pantasnya masa...

No comments:
السلام عليكم

Alhamdulillah, Allah masih memberi kesempatan dan ilham untuk menulis pada hari ini. Hm, pejam celik, pejam celik... cepatnya masa bergerak.. cuba kita fikir sejenak.. masa ni berlari atau berjalan? kenapa laju semacam ni?  Jawapannya... tanya diri sendiri. biasanya kalau kita sedang melakukan perkara yang seronok, kita tak sedar pun masa yang berlalu. tapi, bila dengar ceramah, orang berucap kat depan... "Isy, bila nak habis ni?" la, macam tu pun boleh jugak? biasalah, manusia.. macam-macam.. kalau sembahyang jemaah, imam baca surah panjang-panjang, berpuasa, rasa macam masa lambat sangat.. kenapa? Syaitan lah tu. hasut kita supaya tidak bersabar dalam melakukan ibadah.. masa layan facebook, blog, twitter dan yang sewaktu dengannya tak pula rasa lambat.. mula duduk depan komputer pukul 8 pagi... sedar-sedar dah 8 malam.. pernah tak jadi macam tu?? semua tu sebab kita KHUSYUK layan benda-benda tu lah. kalau kita boleh khusyuk dalam ibadah macam tu kan seronok?

Friday, April 6, 2012

Kucing

No comments:
السلام عليكم



Hulwan Mukhlis menjeling ke arah kucing-kucing di rumahnya itu dengan pandangan yang sinis. Dia rimas dan tidak selesa. Bahkan dia sesekali dia merasakan yang kucing-kucing itu telah mencuri kasih sayang keluarganya. Entah mengapa dia begitu benci akan kucing itu.

"Macam manalah diorang ni boleh hidup dengan kucing. Eii!! Rimasnya aku! Dahla bulu kucing di merata tempat. Argh!" Hulwan Mukhlis mengibas-ngibas seluarnya. Bukan sahaja kucing, sekali dengan bulu kucing pun dia tidak suka.

Hari demi hari berlalu. Kini sudah hampir 3 tahun kucing-kucing itu 'menumpang' di rumahnya.